3 kaedah Membayar & Menguruskan Pinjaman Berunsur Faedah (Riba’)

Kongsikan di

Betapa mudahnya kehidupan kita masa kini.
Kurang mampu untuk membeli rumah atau kereta, institusi perbankan dan kewangan sedia memberikan pinjaman.
Sedar tak sedar, 15 tahun selepas pinjaman dibuat, kita masih setia membuat bayaran ansuran bulan demi bulan sedangkan bila dikira semula, jumlah hutang asal sepatutnya sudahpun terlangsai.
Mungkin saat itu, timbul rasa menyesal kerana terpaksa membuat bayaran tambahan yang merupakan bunga atau faedah atau premium atau apa-apa sahaja frasa yang digunakan institusi perbankan dan kewangan kini kerana telah terikat dengan kontrak pinjaman.
Mungkin saat itu, baru anda rasa terbeban dan tertindas dengan jumlah yang kadangkala tinggi mencecah langit.

Hutang dalam Islam

Dalam Islam, hutang yang dibenarkan hanyalah pinjaman Al Qard atau turut dikenali dengan nama Al Qardhul Hasan atau pinjaman kebajikan, kepada orang yang sangat memerlukan bantuan tanpa melibatkan bayaran lebih semasa bayaran balik hutang tersebut.
Pinjaman ini baik kerana membantu menyelesaikan masalah kewangan orang lain, bukan untuk mendapatkan keuntungan.
Sebaliknya pula bagi bayaran tambahan yang dikenakan ke atas pinjaman yang dinamakan sebagai riba’ Ad-Duyun jenis Al-Qard, iaitu manfaat tambahan yang disyaratkan oleh pemberi pinjam kepada yang meminjam ke atas pemberian jumlah pinjaman asal.
Faedah atau manfaat ini adalah suatu bentuk riba’ dan hukum riba’ itu haram.
Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 275 jelas menyatakan “Allah telah menghalalkan jualbeli dan mengharamkan riba’.”
Hadis Rasulullah SAW juga ada menyebut, “Setiap pinjaman yang membawa kepada manfaat (bagi pemberi pinjam) maka ia adalah riba.”

Ramai yang tahu dengan hukum riba’ sebagai haram namun keliru dengan pengaplikasian hukum ini.

Dalam konteks pinjaman berunsur riba’, mereka menyangka hukum ini hanya sabit pada pemberi pinjam yang mengenakan faedah, sedangkan hakikatnya bagi pihak yang meminjam juga haram hukumnya.
Hal ini kerana yang meminjam dikira bersubahat dan terlibat secara langsung dengan riba’.
Menurut Riwayat Muslim, Rasulullah SAW ada bersabda, “Si pemberi (riba’) dan si pengambil riba’ adalah sama.”

Bagaimana pula jika pihak yang meminjam rela membayar bunga kepada pinjaman tersebut?
Jika pihak yang meminjam dengan sukarela menawarkan pembayaran semula dengan nilai tambah, hukum haram turut sabit, kerana hukuman riba’ tergolong dalam kategori hak Allah SWT dan Islam tidak menerima campur tangan redha manusia dengan hukum yang berkaitan dengan hak Allah SWT.
Rasional di sebalik penetapan ini ialah pinjaman sepatutnya menjadi suatu proses yang dibuat secara sukarela atas dasar membantu mereka yang mempunyai keperluan kewangan mendesak.
Jika dikenakan faedah atas pinjaman dalam keadaan terdesak itu, bukankah ianya suatu penindasan yang bersifat sebagai mengeksploitasi kesusahan pihak yang meminjam?
Kita lihat daripada aspek sosial pula, bukankah bantu membantu dalam masyarakat itu sepatutnya bersifat ikhlas hati tanpa mengharapkan balasan?
Jika kita mengamalkan pinjaman berunsur faedah ini, secara tidak langsung kita turut menyokong amalan mengharapkan dan mengenakan balasan apabila membantu orang lain, yang seterusnya bakal menghasilkan masyarakat yang hilang sifat tolong-menolong mereka.
Banyak lagi rasional di sebalik pengharaman riba’ bukan sahaja dalam urusan pinjaman tetapi merangkumi seluruh aspek kehidupan.
pinjaman berunsur
Bagi yang ingin melakukan pinjaman, cuba semampu boleh untuk tidak meletakkan diri anda dalam posisi ditindas, ditekan dan dieksploitasi.
Maknanya, elakkan meminjam daripada pihak yang mengenakan faedah ke atas anda jika anda mempunyai pilihan lain.

Bagaimana pula jika kita dalam keadaan yang begitu terdesak dan terpaksa mendapatkan pinjaman wang berdasarkan riba’ kerana tiada pilihan lain?
Sekiranya kita amat memerlukan wang itu untuk perkara yang dibenarkan Syara’ dan kita telah berusaha sehabis daya untuk mendapatkan pinjaman tanpa riba mengikut hukum Syara’ tetapi gagal, maka adalah harus untuk mengambil pinjaman yang berdasarkan riba.
Contohnya, sekiranya seseorang pelajar itu tidak mampu menyambung pelajaran tanpa mengambil pinjaman berunsur faedah dan dia telah berusaha untuk mendapatkan pinjaman tanpa faedah, dia dikira dalam keadaan darurat yang membolehkannya mengambil pinjaman berdasarkan riba’ berkenaan.
Jadi persoalan yang timbul bagi yang telah dan sedang mengambil pinjaman riba ini ialah perlukah faedah yang dikenakan hasil daripada pinjaman ini dilangsaikan memandangkan jelas hukumnya haram?
Jika perkara ini yang menjadi kerisauan anda, bertenanglah kerana Islam itu agama yang syumul, lengkap dan mudah. “Sesungguhnya Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.” (Al-Baqarah: 286).

Terdapat tiga pilihan kaedah menguruskan pinjaman berunsur riba’ bagi pihak yang meminjam, seperti berikut:

Kaedah 1: Batalkan terus pinjaman berunsur riba’ jika mampu.
“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dan tinggalkan (jangan menuntut lagi) saki baki riba’ (yang masih ada pada orang yang berhutang) itu, jika benar kamu orang-orang yang beriman.” (Al-Baqarah : 278).
Jelas riba’ itu haram, dan kita dilarang untuk meneruskan pinjaman riba’.
Oleh itu, jika kita mampu dan boleh membatalkan pinjaman sebegini, maka kita wajib membatalkan terus pinjaman berunsurkan faedah tersebut.

Kaedah 2: Selesaikan jumlah bayaran pinjaman asal dan batalkan faedah jika mampu.
Jika tiada cara untuk kita membatalkan pinjaman sebegini, kita perlu membayar pinjaman itu semula cukup sekadar jumlah asal pinjaman tanpa membayar faedah yang dikenakan.
Kaedah ini terpakai hanya jika kita mampu menghapuskan liabiliti pembayaran faedah tersebut tanpa sebarang kesan negatif melalui perbincangan dengan pemberi pinjam.
Pinjaman asal itu wajib dibayar namun faedah dikenakan ke atasnya merupakan riba’ yang haram dan perlu dielakkan jika mampu.

Kaedah 3: Teruskan pembayaran pinjaman dan faedah jika tidak mampu, batalkan.
Jika tidak mampu untuk mengelakkan diri daripada pinjaman serta pembayaran faedah berkenaan, maka bayarlah pinjaman pada kadar asal termasuk dengan faedah itu sekali.
Syaratnya ialah kita perlu telah mencuba sehabis daya terlebih dahulu untuk mengelakkan diri daripada membuat  pinjaman berunsur riba’.
Setelah itu, bertaubat dan menyesallah atas apa yang kita lakukan.
“Dan Dialah yang menerima taubat dari hamba-hambaNya dan memaafkan kesalahan-kesalahan dan mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Asy-syuura: 25)

Akhir kata, elakkan daripada meminjam atau berhutang.

Walaupun begitu tidak dapat dinafikan keperluan dunia masa kini kadangkala menekan kita untuk melakukan pinjaman, maka pilihlah pinjaman tanpa unsur riba’.
Jika telah atau terpaksa mengambil pinjaman dengan unsur riba’, ketahuilah syarat dan kaedah pembayarannya.
“Sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Az-Zumar : 53).
Pada setiap apa yang diharamkan dalam Islam pasti ada kebaikannya dan mencegahkan kita dari sesuatu yang buruk.

Sumber : akuislam.com
loading...

4 Responses to "3 kaedah Membayar & Menguruskan Pinjaman Berunsur Faedah (Riba’)"

  1. Salam kepada semua orang, Allah pasti akan menjawab semua pemberian pinjaman yang ini dengan menyamarkan uang bagi kita, mereka datang dengan segala bentuk ucapan manis seperti memberi pinjaman dengan tingkat bunga rendah 2%, semuanya scam bersih ibu yang baik. Rossa Stanley perusahaannya adalah satu-satunya pemberi pinjaman sejati dan sejati yang meminjamkan dengan tingkat bunga 2%, inilah ceritaku, nama saya annisa dari bali, pemilik restoran, jangan tertipu atau takut itu tidak bisa didapat dari internet, itu mungkin dan saya adalah penerima pinjaman internet. Saya membaca beberapa komentar Anda tentang cara Anda scammed, Ya mereka scammers, dan mereka juga pemberi pinjaman yang sebenarnya. Dan ibu rossa adalah salah satunya. Karena banyak kreditor scam saya terjemahkan skeptis, namun memutuskan untuk mencoba dan melihat kembali ibu Rossa sungguh saya dan saya telah mengkreditkan pinjaman saya dengan tepat Rp150.000.000,00 ke Rekening BCA saya, saya harus mengumpulkan saat mendapat uang, saya terkejut dan masih kaget sampai tanggal, meski ada beberapa yang menolak karena tidak bisa memenuhi syarat pinjaman. Tapi saya dikabulkan karena keseriusan dan ketegaran saya, banyak yang akan menghubungi ibu rossa tanpa menjawab dan kapan mereka mereka, akan memohon kepada ibu rossa tapi bagi saya saya serius dan hal hal-hal dan sebelum saya mengetahuinya, saya menerima saya, dan ketika saya bertanya kepada ibu rossa bagaimana saya menunjukkan penghargaan untuk mengeluarkan saya dan keluarga saya dari kemiskinan dia meminta agar saya menyampaikan berita tersebut kepada semua orang di sekitar saya di Bali, dan hari ini saya memutuskan untuk menuliskannya di sini karena orang tidak akan jatuh tempo yang anda inginkan hanya untuk keseriusan dan rasa hormat Anda dan pinjaman Anda akan ada di rekening bank Anda dan bagaimana lagi saya mengatakan bahwa ALLAH memberkati perusahaan pinjaman rossa stanley untuk hal ini baik untuk orang-orang di benua ASIA dan UNITED NATIONS (PBB) untuk mendukungnya, Anda bisa menghubungi pusat lay anan pelanggan rossa stanley dengan menulis layanan pelanggan melalui surat Rossastanleyloancompany@gmail.com, jika Anda ragu dan perlu klarifikasi mengenai apapun atau isu rasa bebas untuk menulis saya annisaberkarya@gmail.com atau suami saya agungabdullahi@gmail.com Saya melakukan dengan sangat baik dalam bisnis restoran saya, dan bayar cicilan pinjaman saya pada saat jatuh tempo, ibu Rossa benar-benar Allah dikirim ke dunia ini.

    ReplyDelete
  2. SELAMAT SIANG,

    Penawaran pinjaman yang dapat dipercaya berlaku sekarang dan dapatkan pinjaman !!! Ini adalah kesempatan
    bagi mereka yang dalam masalah keuangan dan mereka yang menginginkan gejolak keuangan di
    Hidup mereka, kami memberi kredit dengan suku bunga 2% sangat wajar, kami berikan
    semua jenis pinjaman untuk membantu bangsa mengalami tekanan keuangan. Banyak yang
    menderita dan membutuhkan bantuan untuk memperbaiki taraf hidup mereka, banyak yang keluar
    kerja dan butuh bantuan keuangan untuk memulai bisnis, banyak dari segi finansial
    bantuan perlu membersihkan rekening dan hutang mereka. Ini adalah keputusan yang bijak
    untukmu sekarang Penawaran pinjaman kami dijamin berarti tidak ada jaminan di
    pertanyaan. Sebagai pemohon pinjaman Anda meminta pinjaman dengan rinciannya
    kontak saya di bawah Nama: John E-mail (mrjohnrobertloanfirm@gmail.com) whatsapp +2349051288172

    ReplyDelete
  3. Saya Devina dari indonesia di Surabaya, saya mengabdikan waktu saya di sini karena janji yang saya buat untuk Nyonya Elizabeth yang kebetulan merupakan pemberi pinjaman online dari perusahaan pinjaman Elizabeth dan saya berdoa kepada ALLAH agar dia dapat melihat posting saya pada hari ini.

     Beberapa bulan yang lalu saya melihat komentar diposting oleh seorang wanita bernama Arnah dan bagaimana dia telah scammed meminta pinjaman online dari Dr James Mowat, menurut dia sebelum ALLAH mengarahkannya ke tangan Nyonya Elizabeth dan Nyonya Elizabeth meminjamkan 2.500.000 Rupiah tanpa tekanan dan tunda, jangan hubungi Dr. James Mowat melalui email: jamesmowatloanfirm@gmail.com untuk menghindari menjadi korban penipuan.

    Saya memutuskan untuk menghubungi Arnah untuk mengkonfirmasi apakah itu benar dan untuk membimbing saya tentang cara mendapatkan pinjaman dari Nyonya Elizabeth, dia mengatakan kepada saya untuk menghubungi Nyonya Elizabeth saya bersikeras bahwa dia harus tolong beri tahu saya proses dan kriteria yang dia katakan itu sangat mudah tentang bagaimana mengajukan permohonan pinjaman dari Nyonya Elizabeth yang perlu saya lakukan adalah menghubungi dia, mengisi formulir aplikasi mengirimnya kembali, mengirim salinan pindaian kartu identitas saya, kemudian mendaftar dengan perusahaan setelah itu saya akan mendapatkan pinjaman saya . lalu saya bertanya padanya bagaimana Anda mendapat pinjaman? Dia menjawab bahwa hanya itu yang dia lakukan, itu sangat mengejutkan.

     Saya menghubungi Nyonya Elizabeth dan saya mengikuti instruksi dengan hati-hati untungnya bagi saya saya memenuhi persyaratan mereka dan pinjaman saya berhasil disetujui tetapi sebelum pinjaman dipindahkan ke akun saya, saya diminta untuk membuat janji untuk membagikan kabar baik Nyonya Elizabeth dan itu adalah mengapa Anda melihat posting ini hari ini. untuk kejutan terbesar saya, saya menerima peringatan dari 150000000 Rupiah. Jadi saya menyarankan setiap orang yang mencari sumber yang dapat dipercaya untuk mendapatkan pinjaman untuk menghubungi Nyonya Elizabeth melalui Email: elizabethchristopherloan@gmail.com untuk pinjaman aman Anda juga dapat menghubungi saya di Email saya : devinairf128@gmail.com atau Anda juga dapat menghubungi Arnah di arnahnana01@gmail.com. Saya percaya satu giliran yang baik layak mendapat yang lain.

    ReplyDelete
  4. MENANGKAN MORTGAGES KEPERCAYAAN
    E-MAIL ADDRESS - [dporterwintrustmortgage@outlook.com]
    KANTOR PUSAT ------ Southwell Park Road California, AS

    Untuk membantu Anda, berbagai keuangan Anda dan
    untuk mencapai tujuan Anda untuk masa depan dalam kerangka tanpa kesulitan,
    Saya menawarkan Anda tawaran pinjaman kepada individu, perusahaan,
    sebagai klub) dalam kesulitan atau ingin membantu penyelesaiannya
    beberapa masalah keuangan mereka atau untuk memulai bisnis.

    - Pilihan jumlah dari $ 1.000,00 hingga $ 90.000.000,00.
    - Pilihan periode pembayaran: maksimal 40 tahun.
    - Tingkat pembayaran tahunan 2% bunga.

    SALAM
    RONALD FARIS
    E-MAIL ALAMAT ----- [dporterwintrustmortgage@outlook.com]
    MENANGKAN MORTGAGES KEPERCAYAAN
    dengan hangat

    ReplyDelete